Beranda > Amerika > Pembunuhan John Kennedy Hantui Dinas Rahasia yang Lindungi Obama

Pembunuhan John Kennedy Hantui Dinas Rahasia yang Lindungi Obama

Washington (ANTARA News) – Rakyat Amerika menggambarkan Presiden John F. Kennedy (JFK), yang tewas ditembak pada 45 tahun silam, sebagai presiden muda dan tokoh yang mampu membangkitkan semangat.

Presiden terpilih Barack Obama telah sering dibandingkan dengan mendiang JFK, yang ditembak mati di Dallas, Texas, pada 1963, karena cita-citanya yang tinggi dan kharismanya.

Pidato Obama yang memukau, ketinggian intelektualnya, umurnya yang relatif muda dan kurang pengalaman politik, telah dilihat banyak orang sebagai pencerminan langsung dari JFK.

Bahkan keluarga mereka yang mempesona dan kekaguman dari seluruh dunia merupakan batu ujian bagi daya tarik Obama maupun JFK.

Namun sifat Obama dan kemenangannya yang bersejarah sebagai presiden AS pertama keturunan Afrika telah membuat banyak orang merasa khawatir terhadap berbagai potensi ancaman terhadap keselamatan jiwanya.

“Ia menggugah ilham, tokoh bersejarah dan presiden Amerika-Afrika pertama, namun juga ada, karena memiliki potensi memicu kerusuhan sosial, yang menjadikannya pula sebagai target, kata Scott Stuart, analis keamanan dan teror senior untuk Stratfor, sebuah penerbit majalah kajian intelijen geopolitik, seperti dikutip AFP.

Bukan hal baru

Ancaman terhadap Obama bukanlah suatu hal yang baru dalam kehidupan politik Amerika. Empat presiden Amerika dibunuh, yakni Abraham Lincoln pada 1865, James Gartfield pada 1880, William McKinley pada 1900 dan JFK.

Adik Presiden Kennedy, Robert Kennedy, dan pemimpin hak-hak sipil Martin Luther King keduanya ditembak mati pada 1968.

Juga terjadi upaya pembunuhan terhadap Andrew Jackson, Theodore Roosevelt, Franklin Roosevelt, Gerald Ford dan Ronald Reagan.

“Bukan hanya JFK, pembunuhan terjadi pada Bob Kennedy dan Martin Lurther King. Kita memiliki sejarah kekerasan terhadap para pemimpin yang memberikan inspirasi di AS,” tutur James Thurder, profesor pemerintahan di American University.

Thurder mengatakan ia ingat betul saat Kennedy Bersaudara dan King dibunuh, dan mengungkapkan kesamaan antara saat itu dan sekarang.

“Saya ingat betul saat dan kesamaannya, pengecualiannya adalah Obama lebih membangkitkan semangat ketimbang Kennedy dalam hal mempengaruhi orang dan mengajak mereka dari Partai Republik untuk memberikan suara pada Demokrat,” imbuhnya.

“Dalam beberapa hal lebih bersejarah, dalam pengertian Obama adalah warga Amerika keturunan Afrika.”

Obama mendapat perlindungan paling awal dari Dinas Rahasia bagi seorang calon presiden pada Mei 2007, 18 bulan sebelum pemilihan presiden, akibat munculnya berbagai ancaman dan sangat banyak orang yang tertarik pada kegiatan kampanyenya.

Bekas saingan beratnya, Hillary Clinton, sudah mendapat perlindungan Dinas rahasia berkat kedudukannya sebagai mantan Ibu Negara.

Hillary Clinton mendapat kecaman luas pada Mei tahun ini ketika menyatakan pembunuhan Bob Kennedy pada Juni 1968 membuat dirinya mengambil keputusan untuk tetap bertarung dalam pemilihan pendahuluan hingga Juni.

Dia segera menyatakan penyesalannya atas berbagai komentarnya, dengan mengemukakan sebagai pendapat pribadi bahwa dia merasa yakin jiwa Obama dalam bahaya.

Proteksi keamanan Obama

Begitu Obama “mulai muncul sebagai calon utama, ia sebenarnya berhak mendapat perlindungan dengan tingkat yang sama seperti presiden, karena ancaman itu dan pencalonan seorang keturunan kulit hitam tak pernah terjadi sebelumnya,” imbuh Stuart.

“Mereka begitu memperhatikan ancaman itu sehingga ia mendapat perlindungan keamanan yang lebih besar ketimbang para calon lainnya.”

Dua komplotan sudah digagalkan : di Colorado dalam konvensi Partai Demokrat dan baru-baru ini di Tennessee, tempat dua aktivis pendukung supremasi kulit putih ditahan, karena menurut pihak berwenang mereka akan melakukan serangkaian perampokan bersenjata dan pembunuhan 88 orang kulit hitam, dengan serangan bunuhdiri atas Obama sebagai puncaknya.

Tingginya tingkat penerimaan terhadap Obama, yakni sekitar 70 persen sebelum ia berkantor di Gedung Putih, juga menjadi sumber kecemasan.

“Ia betul-betul mendapat simpati rakyat Amerika,” kata Allan Lichtman, profesor sejarah pada American University, mengomentari tingginya harapan rakyat.

“Namun kita semua waspada atas bahaya yang berasal dari itu, khususnya untuk pertama kali seorang Amerika-Afrika menjadi presiden.”

Iklan
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: